PERDOSKI

PERHIMPUNAN DOKTER SPESIALIS KULIT DAN KELAMIN INDONESIA

Indonesian Society of Dermatology And Venereology (ISDV)


E-Consultation

  • Bentol seluruh tubuh
    18 Jul 2018 | 17:32 WIB
    Assalamu'alaikum..
    Dok.. sdh bbrp bulan ini sy mengalami masalah kulit. Sebelumnya alhamdulillah sy tdk mengalami masalah kulit yg separah ini. Usia sy sekarang 30 tahun.
    Awalnya di pinggang terasa gatal sekali dn sewajarnya gatal sy garuk.. ternyata menjadi lecet dan tak kunjung mengering sampai diameter sekitar 1 cm.. sy putuskan untuk periksa ke poliklinik terdekat. Dokter yg memeriksa memberikan sy salep dn obat selang seminggu kemudian sdh mengering dn sy rasa sdh sembuh.. seminggu kemudian, sy merasa gatal yg sangat di beberapa tempat di tubuh saya.. dan menyebabkan bentol yg mirip dg yg sebelumnya.. stlh seminggu tak ada kesembuhan, sy putuskan kembali ke poliklinik. Ternyata dokter yg sblmnya tidak lg berada di poliklinik trsebut. Oleh dokter yg berbeda sy didiagnosis scabies.. sy diberi salep racik yg sangat bau dn obat.. selang sekitar 2 minggu keadaan sy blm membaik.. sy mencoba kembali ke poliklinik trsebut.. bertemu dg dokter yg sama(yg kedua) saya konsultasikan dn diberi krim yg berbeda.. tapi stlh bbrp minggu tampak tdk ada kesembuhan.. malah bentol semakin banyak..
    Kemudian sy berikhtiar ke RS Santosa Kopo Bandung. Diagnosisnya sama, scabies. Sy diberi salep permetrin dn juga salep cloderma untuk menghilangkan bruntus. Selang sekitar 2 minggu bruntus di seluruh tubuh mengempes dan salep pun habis.. saya kira sy sudah sembuh. Tapi tidak berhentu di situ. Ternyata selang sekitar seminggu lg bruntus kambuh lg. Saya kembali ke RS tersebut. Di sana saya ditanya di rmh tinggal sm siapa?? Saya cuma tinggal sama suami. Tetapi suami saya tidak mengalami sakit sprt saya. Sy sdh melakukan yg dokter sarankan termasuk menjaga kebersihan badan dn lingkungan. Dokter kemudian memberikan lg salep permetrin untuk saya dan suami. Juga salep kloderma untuk dioles di bagian bruntus..
    Selang beberapa minggu bruntus kambuh lagi setelah salep kloderma habis. Saya masi bersabar dn tetap berikhtiar. Kali ini saya datang untuk berobat ke dokter kulit yg sdh senior di Bandung (Prof. ...) Dokter mengatakan ini bukan scabies karenan sdh berbulan-bulan suami tidak tertular padahal kami tidur seranjang dan bahkan suami sering bandel dengan teledor memakai handuk saya. Kata dokter ini adalah kulit yang sensitif dan alergi. Sy diberi salep racik, sabun dan obat.
    Seminggu kemudian bruntus mengering, obat habis dan salep pun habis.. dan seperti sebelumnya masih kambuh lagi.

    Sy sdh hampir menyerah untuk mengobati.. penyakit ini masih sama.. bentol yg tak kunjung membaik. Jika disalep bisa mengering tapi kambuh lagi.. selama ini saya menggunakan cloderma jk bruntus kambuh.. tapi sy jadi khawatir krn sy membaca salep ini tidak bisa digunakan jangka panjang.

    Bagaimana dok. Cara nya?? Saya ingin sekali sembuh. Sy takut untuk kembali berobat krn sy jg sedang merencanakan promil. Obat2an untuk sakit sy ini sprtnya tdk baik untuk ibu hamil/yg sdg merencanakan kehamilan. Di samping itu sy sprtnya terdampak moonface krn mengkonsumsi obat2an trsebut.

    O iya dg ciri2, gatal saya yg sprt bentol berjerawat namun kadang sangat gatal sekali. Kadang menjadi berair. Tapi tidak melebar sprt yg pertama. Dan kambuhan lg apakah penyakit saya ini eksim/ dermatitis?? Dan memang tidak bisa disembuhkan/ bakal akan kambuhan lagi?? Sakit ini sdh kira2 6 bulan sy rasakan..

    Mohon bantuannya dok..
    Trm kasih sebelumnya
  • 27 Jul 2018 | 10:46 WIB

    Wassalamualaikum. Selamat pagi. Berdasarkan keterangan yang saudari berikan, maka masih terdapat banyak kemungkinan terhadap panyakit kulit saudari, diantaranya dermatitis atopik, prurigo nodularis, prurigo simpleks, reaksi eksematisasi dari penyakit kulit, dan lainnya. Untuk mendiagnosis penyakit saudari dengan lebih tepat, maka sebaiknya diperlukan pemeriksaan lanjutan, salah satunya dengan uji tusuk kulit, pemeriksaan laboratorium, dan biopsi kulit yang dapat dilakukan di dokter spesialis kulit dan kelamin di rumah sakit. Apabila saudari berdomisili di Bandung, maka disarankan untuk berobat ke poliklinik Alergi Imunologi Departemen Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin RSUP dr. Hasan Sadikin, Bandung.


    Salam,
    Prof. DR. Dr. Oki Suwarsa, Sp.KK(K), M.Kes

Jl. Salemba I No.9, RT.4/RW.6, Kenari, Senen
Kota Jakarta Pusat
Daerah Khusus Ibukota Jakarta
10430